Hidup Dari Menghitung Kartu?

Sejarah penghitungan kartu dimulai pada tahun 1962 ketika Dr. Edward O. Thorp menerbitkan bukunya Beat the Dealer. Buku itu segera menjadi kitab suci penghitungan blackjack dan Thorp masih dianggap sebagai bapak penghitungan kartu, meskipun sekarang ada beberapa strategi yang tidak berhasil lagi. Setelah menerbitkan Beat the Dealer, penghitungan kartu meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Buku itu sangat populer sehingga bahkan masuk ke daftar buku terlaris New York Time. Thorp menggunakan komputer untuk menunjukkan kartu mana yang lebih menguntungkan bagi para pemain dan mana yang bagi dealer. Setelah menghitung kartu mana yang sudah dimainkan, mudah untuk menebak apa yang tersisa. Kasino terkejut dan mereka harus bertindak segera karena itu, mereka mengubah aturan. Tapi para pemain memberontak. Akhirnya,

Penghitungan kartu sudah ada jauh sebelum buku Thorp diterbitkan. Sebelum buku itu, Jess Marcum dan  slot online terpercaya Joe Bernstein telah berhasil menggunakan metode penghitungan blackjack melawan kasino. Pada tahun 1957, Roger Baldwin, Herbert Maisel, Wilbert Canteney dan James McDermott mengembangkan sistem penghitungan kartu menggunakan kalkulator mekanis. Pertama, Ken Uston menulis buku berjudul Big Player Team tentang taktik penghitungan kartu. Dalam buku itu, dia menggambarkan bagaimana dia mengambil bagian dalam tim penghitungan Al Francesco. Selama aksi, pemain dikirim ke berbagai meja blackjack untuk memutuskan meja mana yang terbaik. Metode ini menghasilkan sekitar $ 3 juta untuk tim Uston, menjadi tindakan penghitungan kartu paling sukses sepanjang masa. Belakangan, Uston mungkin menjadi penghitung kartu paling terkenal, berkat buku-buku yang diterbitkannya tentang masalah ini,

Selain Ken Uston dan Al Francesco, Tommy Hyland sering disebut sebagai salah satu counter kartu paling terkenal. Dia mengadakan tim penghitung kartu, dan menuju ke Las Vegas, Atlantic City dan Bahama tetapi akhirnya, mereka dilarang dari kasino.

Tahun 70-an dan 80-an dianggap sebagai tonggak sejarah penghitungan kartu karena komputer pertama diperkenalkan saat itu. Menerapkan komputer, kesalahan dapat dikurangi dan kemenangan dapat ditingkatkan.

Mungkin tim penghitung kartu yang paling terkenal adalah Tim Blackjack MIT. Mahasiswa Institut Teknologi Massachusetts yang terkenal memutuskan untuk mencoba menghitung kartu. Kisah mereka terkenal dari buku Ben Mezrich Bringing Down the House. Berdasarkan kisah salah satu penyelidik keamanan kasino, mereka memenangkan $400.000 di akhir pekan di Las Vegas.

Nama besar lainnya adalah Julian Braun, yang menciptakan sistem penghitungan kartu yang optimal sebagai teknisi IBM.

Jangan lupakan Lawrence Revere yang dulunya adalah bos pit kasino, tetapi kemudian menjadi penjudi profesional dan pemain blackjack. Dia juga menemukan beberapa sistem penghitungan kartu dan menulis tentang detailnya dalam bukunya. Salah satu bukunya yang paling terkenal, Bermain Blackjack sebagai Bisnis, membahas strategi secara rinci.

Terlepas dari hal di atas, dalam sejarah penghitungan kartu blackjack, hanya pertarungan kucing-dan-tikus yang terjadi. Penghitung selalu berusaha melangkah lebih jauh, sementara kasino mencoba menangkapnya.

Tetapi ketika strategi berkembang lebih jauh, kasino menemukan metode yang lebih efektif untuk mengidentifikasi penghitung kartu dan melarangnya. Untuk menjadi seorang penghitung kartu yang sukses, tidak perlu menjadi seorang jenius matematika, hanya sedikit konsentrasi dan fokus yang dibutuhkan. Tidak perlu mengingat setiap kartu, hanya perlu tahu tentang apa yang masih tersisa di sepatu.

Di Internet, banyak cerita pribadi yang beredar tentang penghitung kartu yang sukses dan tidak begitu sukses. Salah satu dari mereka bercerita tentang bagaimana dia menemukan misteri penghitungan kartu pada usia 21 tahun. Dengan teman-teman mereka, mereka pergi ke Vegas untuk akhir pekan, tetapi sebelum perjalanan, dia memutuskan untuk membaca sedikit tentang kasino. Dia menemukan bahwa semua permainan di kasino memberi rumah keunggulan atas para pemain, tetapi dimungkinkan untuk menang dengan teknik blackjack tertentu. Dia membeli sebuah buku tentang penghitungan kartu, mempelajari aturannya, mengingat strategi dasar dan mempelajari beberapa sistem, dan kemudian dia berangkat ke Las Vegas dengan $40 di sakunya. Dia bermain di kasino langsung untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Beberapa jam kemudian, $40nya berubah menjadi $165 dan itu cukup mendorong untuk kembali ke Vegas beberapa kali menjelajahi kasino lain. Kemudian, ternyata bermain di Frontier Hotel paling menguntungkan bagi para pemain. Di antara perjalanannya ke Las Vegas, dia membaca lebih banyak buku tentang penghitungan kartu dan menguasai strategi paling populer. Dia mengembangkan pengetahuannya sedemikian rupa sehingga dia bisa menghitung satu dek dalam 14 detik. Dia juga belajar bagaimana permainan kucing dan tikus terjadi dengan bos pit kasino dan bagaimana mendapatkan lebih banyak makanan pelengkap dalam permainan 30 menit seharga $5.

Satu-satunya risiko penghitungan kartu adalah jika seseorang tertangkap, dia dapat dilarang seumur hidup dari kasino. Pemain ini akhirnya pindah ke Las Vegas tetapi dia jarang bermain blackjack hari ini. Meskipun penghitungan kartu berhasil dalam kasusnya, dia tidak pernah berpikir untuk mencoba mencari nafkah darinya. Dia menghitung hanya karena dia senang bermain game.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *