Handicap Olahraga dan Manajemen Uang – Bagian 2

Money Management menerapkan prinsip investasi yang unggul dengan mempertaruhkan persentase modal yang tersedia daripada jumlah dolar tetap yang konstan. Dalam Handicap Olahraga Dan Manajemen Uang – Bagian 1, kami memeriksa “Sistem Perjudian Olahraga Datar” dan menunjukkan kekurangannya. Sistem Perjudian Olahraga Persentase adalah metode yang disukai untuk handicappers olahraga profesional dan investor, yang merupakan pokok bahasan artikel ini.

Beberapa “pro” mencoba menggabungkan teori yang berlawanan dengan menyarankan bahwa jumlah tetap  bandar bola yang ditentukan oleh persentase tertentu dari bankroll awal yang dipertaruhkan pada permainan sampai total dana meningkat atau menurun ke tingkat (50%, misalnya), di mana titik jumlah tetap dihitung ulang dari persentase yang ditetapkan dari jumlah bankroll baru.

Ini hanya sedikit peningkatan pada rencana sistem perjudian olahraga datar murni yang disebutkan di atas karena, setelah taruhan pertama dimenangkan atau kalah dalam skenario seperti itu, keuntungan nyata dari taruhan persentase hilang. Kelemahan inheren dari taruhan datar (semakin tinggi persentase taruhan semakin banyak uang yang hilang, dan semakin rendah persentase taruhan semakin banyak uang yang dimenangkan) kemudian dipaksa berlaku. Kesenjangan tidak logis hanya meningkat sampai persentase statis akhirnya dihitung ulang dari bankroll baru dan bukan dari hari, minggu, atau bahkan bulan yang lalu.

Karena taruhan persentase jelas lebih unggul daripada sistem perjudian olahraga datar, secara finansial paling menguntungkan untuk merekonsiliasi persentase tetap dari bankroll sebelum setiap taruhan untuk menghindari kesalahan penggunaan skema taruhan datar untuk sejumlah permainan.

Setelah menetapkan keunggulan persentase taruhan di atas semua jenis sistem perjudian olahraga datar, pertimbangannya menjadi salah satu penentuan persentase yang ideal dan apakah itu pernah bervariasi dari satu pertandingan ke pertandingan lainnya.

Banyak petaruh persentase salah menganggap bahwa persentase kemenangan di atas 52,5% (titik impas karena 10% sportsbook “kuat”) pada akhirnya akan mengembalikan keuntungan terlepas dari berapa persentase bankroll yang diinvestasikan, selama itu diterapkan secara konsisten dan terus-menerus, dan bahwa dengan persentase kemenangan yang lebih baik dari-52,5%, persentase bankroll yang dipertaruhkan semakin tinggi akan menghasilkan keuntungan yang semakin besar. Potensi jebakan finansial dari kesalahpahaman ini dapat diilustrasikan dengan contoh permainan hipotetis berikut:

PILIH PERSENTASE ANDA

Dua teman memasuki kasino dan tertarik dengan permainan kartu baru yang disebut “Pilih Persentase Anda”. Gim ini menampilkan dealer yang mengambil setumpuk kartu dan membalikkan kartu, satu per satu, sementara para pemain bertaruh pada setiap kartu.

Untuk bermain, setiap petaruh hanya perlu menyatakan bankroll awal dan berapa persentase konstan dari uangnya yang akan dipertaruhkan pada setiap kartu. Semua 10, kartu wajah, dan ace adalah pemenang untuk rumah sedangkan kartu bernomor 2-9 adalah pemenang untuk para pemain; dengan demikian, dari 52 peluang taruhan, para pemain akan dijamin 32 pemenang melawan hanya 20 pecundang dengan persentase kemenangan 61,5%.

Tuan-tuan duduk di meja untuk bermain melalui dek. Orang pertama menyatakan bankroll awal $1000 dan taruhan 25% dari bankroll per kartu. Petaruh kedua juga menyatakan bankroll awal sebesar $1000 tetapi menyatakan dia akan mempertaruhkan 50% dari uangnya pada setiap kartu, dengan asumsi dia setidaknya akan menggandakan kemenangan temannya.

Setelah dealer selesai melewati dek, petaruh yang mempertaruhkan 25% dari uangnya pada setiap kartu telah melipatgandakan uang aslinya dan mengakhiri permainan dengan lebih dari $4000. Petaruh mempertaruhkan 50% dari uangnya pada setiap kartu telah kehilangan lebih dari setengah dari uang aslinya $1000 dan mengakhiri permainan dengan sedikit lebih dari $400. Ini, meskipun 2 petaruh bertaruh pada kartu yang sama saat mereka muncul satu per satu.

Apa yang terjadi?!

Apa yang gagal dipahami oleh petaruh bankroll 50% (dan rata-rata penggemar judi pada olahraga) adalah bahwa untuk pengembalian terbesar pada serangkaian peluang taruhan, ada persentase pasti dari bankroll yang harus dipertaruhkan. Bahkan dengan lebih banyak pemenang daripada yang kalah, bertaruh jauh lebih banyak daripada “angka ajaib” pada akhirnya akan menghasilkan kerugian bersih. PRO INFO SPORTS menamakan sosok ideal ini sebagai “PEAK PROFIT PERCENTAGE” atau “PPP”. Urutan menang dan kalah dalam permainan kartu atau bahkan dalam pertandingan olahraga tidak ada hubungannya dengan hasil penerapan prinsip KPBU. Menggunakan persentase yang sama, hasilnya akan sama setiap saat, terlepas dari pola menang-kalah.

Persentase Keuntungan Puncak ini ditentukan oleh persentase kemenangan yang diharapkan untuk serangkaian acara taruhan. Dalam model permainan kartu, persentase kemenangan yang diantisipasi untuk 52 taruhan adalah 61,5% yang memiliki PPP yang sesuai sebesar 23%. Setiap persen dari bankroll yang dipertaruhkan kurang atau lebih dari 23% dalam skenario seperti itu tidak akan menguntungkan, dan keuntungan pada akhirnya berubah menjadi kerugian jika PPP terlampaui terlalu banyak. Inilah sebabnya mengapa 25% pemain permainan kartu menikmati ROI (Pengembalian Investasi) 400%+, sedangkan petaruh 50% mengalami ROI -50%+.

Konsep Persentase Keuntungan Puncak bisa jadi sulit dipahami tetapi jumlahnya tidak bohong. Semua investor profesional (saham, obligasi, taruhan olahraga, dll.) harus memperhatikan fenomena numerik ini dan menggunakannya untuk keuntungan mereka yang menguntungkan.

Karena Persentase Keuntungan Puncak ditentukan oleh persentase kemenangan yang diantisipasi, memiliki harapan yang realistis dalam taruhan olahraga sangat penting. “Scamdicappers” yang mengklaim pendapat kemenangan jangka panjang sebesar 67% atau lebih baik tidak boleh diandalkan untuk handicapping olahraga atau saran investasi. Tentu saja, para ahli yang memproklamirkan diri ini tidak akan pernah menyarankan taruhan apa pun yang mendekati 28% dari bankroll di salah satu “superlock” atau “game of the year” mereka, namun 28% memang PPP untuk harapan kemenangan 67%. Apakah masuk akal bagi calo ini untuk menjadi brilian, batas-psikis ketika datang ke olahraga handicapping tapi sama sekali tanpa kesadaran pengelolaan uang dasar? Kami merasa jauh lebih mungkin bahwa persentase kemenangan mereka yang sebenarnya jauh, jauh lebih rendah daripada yang diiklankan.

Kami yakin bahwa kami akan terus menawarkan harapan kemenangan kepada klien kami sebesar 55%-60%. Melihat angka-angka dalam kisaran tersebut, Persentase Keuntungan Puncak sebesar 5% dapat dihitung dari low end (55% pemenang) dan PPP 15% pada high end (60% pemenang). Mengambil posisi paling berisiko dengan bankroll $ 1000 (bertaruh 15% per game) sebenarnya akan menghasilkan kerugian bersih $ 348 setelah 100 peristiwa jika persentase kemenangan ternyata benar-benar berada di ujung bawah 55%. Seorang investor olahraga tidak boleh dihukum karena “hanya” menghasilkan 55% pemenang. Di sisi lain, mengambil posisi paling konservatif (5% taruhan) dengan bankroll $1000 akan menunjukkan keuntungan setelah 100 pertandingan, mulai dari $148 (dengan 55% pemenang) hingga $944 (60% pemenang),

Menerapkan prinsip investasi yang sama untuk sisa pilihan olahraga kami yang memiliki ekspektasi kemenangan yang sedikit lebih rendah (tetapi masih menguntungkan), kami memiliki SISTEM PERINGKAT PILIHAN STAR Money Play dengan PPP yang sesuai, yang akan kami bahas secara rinci untuk artikel kami berikutnya – Handicap Olahraga Dan Pengelolaan Uang – Bagian 3.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *