Penjudi Terkenal – Doc Holliday

John Henry “Doc” Holliday lahir di Georgia pada tahun 1851. Ibunya meninggal ketika dia masih remaja, dan ayahnya segera menikah lagi. Keluarganya memiliki harapan besar untuk John Henry karena ayahnya adalah orang penting di kota dan bahkan telah terpilih sebagai walikota, dan untuk menyenangkan orang tuanya, John Henry memilih profesi – kedokteran gigi. Dia menyelesaikan sekolah kedokteran gigi, menjalani magang dua tahun, menerima gelar Dokter Bedah Gigi, dan dengan seorang mitra, membuka kantor gigi di Atlanta.

Tidak lama situs judi bola setelah dia mulai bekerja, para dokter memberi tahu dia bahwa dia sakit parah dengan tuberkulosis dan hanya memberinya beberapa bulan untuk hidup. Dia mungkin menambahkan beberapa bulan untuk hukuman mati itu, saran mereka, jika dia pindah ke iklim yang lebih kering. Doc dengan cepat mengemasi perlengkapannya dan pindah ke Dallas, yang sejauh ini rel kereta api berjalan pada waktu itu. Dia mencoba yang terbaik untuk berlatih sebagai dokter gigi tetapi batuknya yang sering membuatnya tidak mungkin untuk berhasil. Sulit untuk mencabut gigi atau memasukkan tambalan saat meretas dengan batuk. Ketika bisnisnya menurun, dia mencari cara lain untuk mencari nafkah dan menemukan bahwa dia memiliki banyak bakat dan kemampuan alami sebagai penjudi, dan dia memutuskan untuk menjadikan ini sebagai karirnya.

Orang Amerika Barat pada waktu itu hidup sesuai dengan reputasinya yang liar, berbahaya, dan tanpa hukum, jadi untuk melindungi dirinya sendiri, Doc berlatih dengan pisau dan pistol sampai dia menjadi ahli. Dia berkeliling barat daya membeli bar, berjudi, dan terlibat dalam serangkaian pertengkaran, baku tembak, penembakan dan pembunuhan, yang membuatnya mendapatkan reputasi yang layak sebagai pria jahat dengan sikap buruk. Anda bisa memahami kecerobohannya; dia merasa tidak ada ruginya karena dia akan segera mati. Dia pikir akan lebih baik mati dalam adu senjata atau pisau daripada karena TBC. Dia terus-menerus berlari dari satu kota ke kota berikutnya, sering beberapa langkah di depan pagar betis untuk mengikatnya. Dia unggul sebagai penjudi dan terlepas dari semua kesedihan dalam hidupnya, dia membangun kekayaan kecil dari kemenangannya.

Di Fort Griffin, Texas, dia menyelamatkan Wyatt Earp dari sekelompok pria marah yang mengepungnya dan akan membunuhnya. Masalah biasa Doc – perkelahian, pertengkaran, dan pembunuhan – memaksanya keluar dari Fort Griffin dan dia bergabung dengan saudara Wyatt dan Wyatt di Tombstone, Arizona, kota pertambangan perak yang berkembang pesat. Kelompok Clancy, gerombolan pengacau ternak, pencuri dan pembunuh menurut sebagian besar laporan, berlarian bebas di sekitar kota. Penduduk setempat menoleransi mereka karena mereka sering mengunjungi bar dan bisnis lain dan saat berada di kota berhati-hati untuk berperilaku. Ike Clancy, pemimpin, dan pendukungnya membenci kedatangan Earps dan Holliday yang mulai membawa hukum dan ketertiban ke daerah tersebut. Mereka berkelahi dengan Doc (mudah dilakukan mengingat sifat Doc yang suka bertengkar) dan berangkat untuk membunuhnya. Pertengkaran itu meningkat dan akhirnya mengakibatkan baku tembak yang terkenal di O. K. Corral pada tahun 1881. Tidak jelas siapa yang memulainya dan terlepas dari semua hype itu hanya berlangsung tiga puluh detik dan hanya tiga orang yang terbunuh. Doc Holliday terkena peluru di pinggul, yang hanya menyebabkan memar, dan dia selamat. Banyak tembak-menembak di Old West lebih berdarah tetapi ini mencapai ketenaran paling banyak. Wyatt Earp dan Doc Holliday ditangkap karena pembunuhan, tetapi mereka tidak pernah diadili karena dewan juri mengatakan tidak ada cukup bukti.

Pada tahun 1887 kesehatan Doc memburuk dengan cepat dan pada bulan November tahun itu dia meninggal dengan berkata, “Ini lucu.” Apa yang dia pikirkan? Dia yakin dia akan terbunuh dalam baku tembak, atau digantung di ujung tali, atau dengan pisau di tulang rusuk. Dia meninggal dengan tenang di tempat tidur dan baginya itu lucu. Teman dan musuh memuji Doc Holliday sebagai penjudi terbaik di Old West.

Joe Starr menulis tentang berbagai topik agar otaknya tidak berkabut. Kunjungi websitenya

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *